Koreksi Pesantren Sidogiri untuk Agus Mustofa (1)

30/12/2010 | By | 4 Replies More

Memang, nama Agus Mustofa belum begitu tenar untuk tingkat nasional. Hal itu dibuktikan oleh penulis ketika menawarkan buku koreksiannya ini di Kota Jogja, terlihat masih banyak orang yang menanyakan siapa Agus Mustofa? Tapi bagi publik Jawa Timur apalagi di Surabaya, nama Agus Mustofa sudah cukup populer sebagai penulis buku-buku yang mengusung tema besar Serial Buku Diskusi Tasawuf Modern. Buku-bukunya yang sangat provokatif banyak diminati dan ditunggu oleh para pembacanya. Tidak sedikit pula yang mengamini pemikirannya. Padahal, buku-bukunya banyak mengandung pemikiran yang berbeda dengan ajaran Islam, seperti buku Ternyata Akhirat tidak Kekal dan Tidak Ada Azab Kubur. Hal inilah yang menggelitik para santri Sidogiri untuk menelaah dan mengkritik pemikiran Agus Mustofa ini.

Seperti biasanya, buku-buku yang  dihasilkan oleh penulis-penulis Sidogiri selalu kaya dengan referensi yang sangat memadai. Termasuk buku ini yang diberi judul Menelaah Pemikiran Agus Mustofa: Koreksi Terhadap Serial Buku Tasawuf Modern, juga dipenuhi dengan referensi yang sangat kuat. Tiap halaman hampir selalu dihiasi dengan footnote yang menguatkan argumen-argumen yang dibangunnya, baik dari kitab-kitab klasik maupun buku modern. Semua argumen Agus Mustofa yang kontroversial dibantah dengan dalil-dalil yang sangat kuat dan rujukan yang otoritatif.

Kandungan buku ini dibagi dalam dua kelompok bab, bab pertama membahas penyimpangan metodologi yang dilakukan Agus Mustofa dalam hampir setiap buku-buku yang ditulisnya. Dalam bab ini dipaparkan secara gamblang bagaimana sebenarnya metode Agus Mustofa menulis buku-bukunya. Hal ini didasarkan pada pengakuan Agus Mustofa sendiri yang dengan lugas menyatakan bahwa buku-buku serial diskusi tasawufnya ditulis dengan metode puzzle. (Memahami Al-Qur’an dengan Metode Puzzle, hal. 242). Caranya, ia mengumpulkan sebanyak mungkin ayat-ayat yang dianggap masuk dalam satu tema tertentu, kemudian dirangkai dan diolah kembali menjadi sebuah bangunan pemahaman yang utuh. Jadi benar-benar mirip seperti anak-anak bermain puzzle.

Sebenarnya, secara realitas metode seperti itu sudah banyak yang memakainya dari kalangan umat Islam, mungkin yang aneh hanya namanya saja. Dan metode seperti itu tidaklah menjadi masalah jika dilakukan dengan profesional dan memahami kandungan ayat-ayatnya dengan benar. Masalahnya, apakah Agus Mustofa termasuk kalangan profesional? Inilah yang ternyata menjadi titik kesalahan terbesarnya, yaitu tidak mampu memahami dan menafsirkan ayat-ayat Al-Qur’an dengan benar. Oleh karena itu, tidak heran jika akhirnya ia melahirkan kesimpulan-kesimpulan yang kontroversial di kalangan umat Islam.

Oleh karena itu, santri Sidogiri ini memberikan beberapa catatan kritis pada metode tafsir khas Agus Mustofa ini. Meskipun Agus Mustofa mengaku metodenya sebagai tafsirul Qur’an bil-Qur’an (menafsirkan Al-Qur’an dengan Al-Qur’an), yang mempunyai grade tertinggi diantara metode tafsir yang lain, ternyata tidaklah sama dengan yang dimaksud oleh para ulama. Kajian para ulama terhadap tafsirul Qur’an bil-Qur’an didasarkan pada metodologi yang baku. Sebab kadang suatu ayat yang menunjukkan keumuman arti (‘am)dibatasi oleh ayat yang lain (takhshishul-‘am), atau suatu ayat yang global (mujmal) diperinci oleh ayat yang lain (tafshil). Juga mesti melihat indikasi-indikasi dan petunjuk-petunjuk yang dimunculkan ayat, keterkaitan suatu ayat dengan ayat yang mendahuluinya dan menyudahinya. Semua ini tentu memerlukan metodologi yang baku. Salah satu contoh yang baik tafsir model ini adalah kitab Adhwa’ul Bayan fi Tafsiril Qur’ani bil Qur’an karya Syaikh Muhammad Al-Amin asy-Syanqithi.  

Di samping itu, Agus Mustofa juga terkesan menutup-nutupi atau memalingkan arti ayat-ayat yang tidak sesuai dengan persepsi yang telah diusungnya. Tidak semua ayat yang dikumpulkan kemudian dijadikan landasan berpikirnya, tetapi hanya ayat-ayat tertentu yang sesuai dengan harapannya. Ini jelas menunjukkan bahwa metode yang dipakainya tidak konsisten alias ngawur. Fakta ini ini hampir bisa ditemui dalam semua buku-bukunya.

Salah satu contoh yang sangat gamblang terdapat dalam bukunya Ternyata Akhirat Tidak Kekal. Sebagaimana diceritakan sendiri, sebelumnya Agus Mustofa sudah berpersepsi bahwa tidak logis jika akhirat itu kekal, sebab yang maha kekal tentu hanya Allah SWT. Untuk membenarkan persepsi ini, ia kemudian mengumpulkan ayat-ayat dengan cara men-search dari Al-Qur’an digitalnya, kemudian dipilah-pilah dan menggiringnya agar sesuai dengan persepsi awalnya. Salah satu ayat yang dijadikan pembenaran dari persepsinya tersebut adalah QS. Hud: 108;

وَأَمَّا الَّذِينَ سُعِدُواْ فَفِي الْجَنَّةِ خَالِدِينَ فِيهَا مَا دَامَتِ السَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ إِلاَّ مَا شَاء رَبُّكَ عَطَاء غَيْرَ مَجْذُوذٍ 

Artinya: Adapun orang-orang yang berbahagia, maka tempatnya di dalam syurga, mereka kekal di dalamnya selama ada langit dan bumi, kecuali jika Tuhanmu menghendaki (yang lain); sebagai karunia yang tiada putus-putusnya. (QS. Hud: 108)   

Menurutnya, berdasarkan ayat ini  jelas bahwa akhirat memang tidak kekal. Padahal jika ayat ini ditafisiri dengan profisonal, maka hasilnya berbeda 180 persen dari persepsi Agus Mustofa ini. Tentu saja diperlukan pemahaman yang mendalam terhadap kaidah-kaidah Bahasa Arab, Tafsir Al-Qur’an dan pendapat-pendapat ulama ahli tafsir. Jika kita baca pendapat para ulama dalam menafsiri ayat ini di beberapa kitab tafsir, maka tidak ada satupun dari mereka yang berkesimpulan seperti Agus Mustofa ini. Jadi, dari dari mana ia mendapat sumber penafsiran ini? tentu tidak lain berdasarkan pada akalnya sendiri. Model penafsiran inilah yang dikecam oleh para ulama. Naudzubillah. (mm-sdgr)         

Category: Nasional

Comments (4)

Trackback URL | Comments RSS Feed

  1. avan says:

    Ass.wr.wb
    Terus menurut pengasuh memahami alquran bagaimana yang benar, Padhal Agus mustopa memberikan pilhan pemahaman.
    Uraian diatas tidak memberikan solusi yg lbh baik cuman mengritisi metodenya Agus mustopa

  2. prieks_utama says:

    Saya kira tak ada yang salah dengan penafsirannya pak Agus Mustofa,saya merasa malah lebih dekat dengan Allah setelah membaca buku ini, karena saya mengerti dan jelas akan kebesaran-Nya .. karena dibuat sesederhana mungkin dan pemahaman yg mudah, ga perlu ribet2 pake ulama ini lah, ato ulama itu lah, ditambah istilah2 Arab yg membingungkan, yg terus terang saya sendiri tidak paham akan bahasa Arab.
    Yang namnya tafsir juga khn boleh berbeda pendapat, ga perlu menjustifikasi mana yang benar,klo pada intinya ternyata membuat semakin dekat kepada kebesaran-Nya, sepertinya tidak ada masalah

  3. agus says:

    kemudian tafsir Surat Hud: 108 menurut anda yang berbeda 180 persen dari penafsiran agus mustofa (?maksud anda pasti 180 derajat) )itu apa??…semoga anda diberi hidayah oleh Allah SWT, seharusnya sebagai orang yang berpendidikan selain bisa mengkritisi namun juga bisa memberi solusi dan pendapat…kalau seperti tulisan diatas kesan yang saya tangkap adalah : anda hanya sekedar memojokkan agus mustofa.

  4. er pran says:

    salah satu sifat Allah adalah ilmu,maka mendekatkan diri pd Allah menurut metode keilmiahan adalah salah satu yg mungkin untuk dilakukan…selama kaidah keilmiahan dijunjung tinggi dan lepas dari subyektifitas..untuk beberapa kalangan,pemahaman tentang sebuah keilmiahan sebatas dari yg ia tahu.. maka ketidak tahuannya itu yg membatasi pemahamannya pada cara penafsiran seorang agus mustofa.. jika Allah mengkaruniakan kita otak sebagai penalar keilmiahan..knapa tidak kita manfaatkan untk mencari Allah?

Leave a Reply