Malaysia Menetapkan Idul Adha berdasar Rukyah dan Hisab

Inpasonline, 24/11/10

SEPANGMenteri di Departemen Perdana Menteri Malasyia, Datuk Seri Jamil Khir Baharom, mengatakan keputusan pemerintah Malaysia menetapkan tanggal Adha pada 17 November lalu, yang tidak sama dengan Arab Saudi, berdasar  Rukyah dan hisab sebagaimana  penetapan 1 Ramadan dan Idul Fitri.

Menurutnya, penetapan dan pengumamam Idul  Adha oleh pemerintah Arab Saudi tidak harus berlaku di Malaysia karena ada perbedaan waktu, matlak (tempat terbit dan terbenamnya matahari) dan kriteria penetapan awal hijrah antara kedua negara.
Justru, kata dia, umat Islam di Malaysia harus menerima
pengumaman  yang dibuat oleh  Segel Besar Dewan Raja-Raja Melayu yang menetapkan  17 November  sebagai  tanggal Adha (10 Dzulhijjah), sedangkan tanggal 18, 19, dan 20 November 2010 sebagai hari tasyrik.
Berdasarkan catatan observasi  bulan Dzulhijjah 1431 Hijriah di 30 tempat observasi  resmi di seluruh negara oleh Departemen Mufti Negeri-Negeri di Malaysia pada 6 November lalu (Sabtu), ahli falak menemukan hilal tidak terlihat di semua lokasi observasi, sekaligus memungkinkan mereka menetapkan  Hari Raya Korban di 17 November.
Hasil data pengamatan ini diperoleh setelah anggota Falak menemukan posisi hilal (anak bulan) tidak memenuhi kriteria ketetapan Imkanur-Rukyah, “katanya ketika ditemui wartawan setelah menjemput  kedatangan kelompok pertama 450 jemaah haji Malaysia yang naik pesawat MH8021 di Bandara Internasional Jakarta (KLIA) di sini, semalam.
Sehubungan itu, Jamil Khir membantah Anggota Parlemen Kubang Kerian, Kelantan, Salahuddin Ayub yang mengklaim penetapan Idul Adha berbeda dua hari dengan tanggal dan waktu wukuf di Arab Saudi.
(Bhrn/r)

BACA JUGA  Bahasa Arab Jadi Bahasa Kedua di Australia
No Response

Leave a reply "Malaysia Menetapkan Idul Adha berdasar Rukyah dan Hisab"