Anak, Pendidikan, dan Peradaban

No comment 556 views

Oleh: M. Anwar Djaelani

aaimages (1)Inpasonline.com-Pembicaraan tentang nasib atau kelanjutan pendidikan anak-anak kita selalu menarik. Terkait masalah itu, telihat kesibukan para orang tua terutama di saat mencarikan sekolah terbaik bagi kelanjutan pendidikan putra-putri mereka. Untuk itu, mereka banyak berkorban, baik tenaga, pikiran, dan—tentu saja—uang.

Para orang tua itu sadar bahwa, pertama, mereka memang berkewajiban menyelematkan aqidah anak-anaknya, lewat pemberian pendidikan yang baik. Islam mengajarkan: ”Anak-anak itu terlahir suci. Orang-tuanyalah yang menjadikan mereka Yahudi, Nasrani, dan Majusi”. Atau, lihat nasihat/ajaran Luqman ke anaknya: ”Duhai anakku, jangan sekutukan Allah. Sesungguhnya menyekutukan Allah adalah kezaliman yang besar.”

Kedua, masa depan cerah hanya akan dimiliki anak-anak yang memiliki riwayat pendidikan terbaik.

Jika kesadaran orang tua sudah seperti paparan di atas, maka inilah awal yang baik bagi terwujudnya mutu kehidupan yang bermartabat. Perhatikanlah! “Niscaya Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan”(QS Al-Mujaadilah [58]: 11).

Investasi Itu
Kita maklum, jika kemudian orang tua berusaha sekuat tenaga memilihkan pendidik dan Lembaga Pendidikan terbaik yang diyakini mereka dapat menjadi katalisator tercapainya ’status’ sebagai generasi yang shalih, cerdas, dan berakhlak mulia bagi anak-anak mereka. Mereka yakin bahwa jika ’berinvestasi’ sekarang dengan membelanjakan sebagian rizki dari Allah untuk biaya pendidikan anak-anaknya, ada harapan 20–30 tahun ke depan, benih yang ditanamnya itu akan berbuah ’manis’.

Kita paham, dalam aktivitas hidup apa saja perlu pengorbanan, termasuk kala memberi pendidikan terbaik bagi anak-anak. Di dalam proses kependidikan, misalnya,  dikenal sejumlah istilah yang terjemahnya terkait dengan (pengeluaran) uang. Misal, infaq untuk pembangunan/pengembangan gedung dan perbaikan fasilitas sekolah. Ada pula istilah Sumbangan Penyelenggaraan Pendidikan (SPP), dan lain-lain.

BACA JUGA  Resep Ibnu Qayyim al-Jauziyah Agar Sukses Belajar

Agar keikhlasan tetap terjaga, di saat akan mengeluarkan uang untuk biaya pendidikan anak-anak yang jumlahnya sering tak sedikit, ada baiknya ketika memberikan ke anak-anak, uang itu ’ditahan’ sejenak sambil melakukan perenungan: ”Uang ini rizki dari Allah setelah saya bekerja keras. Uang yang akan saya keluarkan ini relatif besar. Tapi, mengingat ini untuk bekal anak saya dalam menata masa depannya, maka ‘Bismillah’, semoga Allah memberkahi. Semoga bermafaat bagi anak saya, dan sayapun mendapat ridha-Nya. Aamiin.”

Untuk apa segala pengorbanan itu kita lakukan? Agar kita dapat turut serta dalam gerakan menegakkan peradaban Islam yang agung. Untuk itu, sejenak kita buka sejarah.

Terbaca bahwa peradaban Islam yang agung hanya akan terwujud jika gerakan itu dimulai dan terus ditopang oleh ilmu (lewat proses pendidikan). Sementara, ilmu akan berkembang baik jika dibangun di atas tradisi membaca dan menulis yang kuat. Tradisi itulah yang bisa menjelaskan mengapa di tujuh abad pertama sejarah keislaman, umat Islam memimpin dunia ilmu pengetahuan dan peradaban dunia.

Ada harapan, bahwa kita dapat juga memiliki catatan amaliyah laksana generasi awal umat Islam yang berprestasi gemilang lantaran ketat dalam menjaga tradisi keilmuan, yaitu tekun beraktivitas membaca dan menulis.

Lihat saja, budaya itu mampu mengubah bangsa Arab yang jahiliyah menjadi orang-orang yang senang dengan ilmu dan berakhlak mulia.

Tradisi membaca yang berdasar QS Al-‘Alaq [96]: 1, yaitu ‘Bacalah dengan —menyebu – t nama Tuhanmu Yang Menciptakan’ dan tradisi menulis yang berdasar QS Al-Qalam [68]: 1, yaitu ‘Nun, demi kalam / pena dan apa yang mereka tulis’  begitu hidup di zaman Rasulullah SAW. Tiap ayat Al-Qur’an turun, Rasulullah SAW meminta kepada sahabatnya seperti Zaid bin Tsabit RA, Ali bin Abi Thalib RA, dan sahabat-sahabat lain untuk menuliskannya.

BACA JUGA  Pendidikan Nasional, Apa Kabar?

Ali RA —sebagaimana juga Abu Bakar RA, Umar bin Khaththab RA, Ibnu Abbas RA, dan para Sahabat yang lain— lebih menyibukkan diri mencari ilmu, berdakwah, dan berjihad daripada mengumpulkan harta. Bahkan, Usman bin Affan RA dan Abdurrahman bin Auf RA —yang terkenal kaya— juga selalu ingin mendapat ilmu/pendidikan dari Rasulullah SAW.

Seperti diisyaratkan dalam QS Al-Mujaadilah [58]: 11, ilmu memang memiliki peran penting. Pemahaman seperti inilah yang insya-Allah bisa menjelaskan mengapa ada kisah berikut ini.

Pernah, Ali bin Abi Thalib RA ditanya tentang mana yang lebih mulia, ilmu atau harta. Ali RA menjawab bahwa ilmu lebih mulia. Ilmu menjaga kita, sementara harta harus kita jaga. Ilmu jika kita berikan ke pihak lain justru akan membuat kita lebih kaya ilmu. Sementara, harta akan berkurang jika kita berikan ke pihak lain. Ilmu itu warisan para Nabi, sementara harta warisan Fir’aun dan Qarun. Ilmu itu menjadikan kita bersatu, sementara harta bisa membuat kita berpecah-belah, dan seterusnya.

Spirit Itu
Kita harus bisa mewarisi semangat Ali bin Thalib RA (dan para Sahabat lainnya) serta generasi pelanjut Rasulullah SAW yang istiqomah mengembangkan ilmu dan peradaban lewat jalur pendidikan. Hal itu, dapat dimulai dengan menguatkan tradisi membaca dan menulis.

Yakini bahwa ilmu/pengetahuan akan maju dan lalu berkontribusi positif bagi tegaknya peradaban Islam yang agung, hanya akan terjadi jika aktivitas membaca dan menulis telah menjadi keseharian umat Islam.

Oleh karena itu, arahkanlah anak-anak untuk memilih pendidik dan Lembaga Pendidikan yang menjadikan tradisi membaca dan menulis sebagai identitas terkuat layanan kependidikan mereka. Semoga, dengan cara itu, kita bisa menyiapkan anak-anak untuk ikut bisa mengukir peradaban Islam yang agung, yang menebarkan rahmat bagi semesta raya. []

BACA JUGA  Di Gontor Ada Ibrah Dakwah Pak Zar
No Response

Leave a reply "Anak, Pendidikan, dan Peradaban"