Adnin Armas: ”Problem pendidikan yang serius karena ilmu yang tidak benar”

Saat ini, para guru harus belajar lagi memahami konsep ilmu secara benar. Sebab, jika salah sedikit saja, akan berakibat fatal terhadap pendidikan. Karena itu, perlu dibuat penyamaan paradigma ilmu terhadap guru. Wawasan paradigma Islam ini untuk membentuk karakter guru beradab.

Demikian ditegaskan Adnin Armas, M.A., Direktur Eksekutif INSISTS pada acara Training of Trainer (ToT) Guru Madrasah Ibtida’iyah Terpadu al-Raihan Lawang di Singosari Lawang pada Senin 02/07/2012.

“Dalam mengajar harus hati-hati. Seorang guru memiliki tanggung jawab ilmu yang besar.  Ilmu yang ada sekarang ini bermasalah karena kemasukan Barat, misalnya asumsinya, metodenya dan paradigmanya,” tegas Adnin.

Menurut Adnin, yang pertama-tama itu adalah membuka wawasan para guru tentang perlunya mengoreksi ilmu. Hal itu dapat dimulai dengan pelatihan worldview Islam. ”Dalam Pendidikan Islam terpadu ada empat hal yang harus dipahami. Pertama, Konsep Islam. Kedua, konsep Ilmu dan pendidikan. Ketiga, mengetahui respon sarjana-sarjana muslim terhadap tantangan ilmu. Keempat, mengambil pelajaran sejarah kegemilangan cendekiawan muslim terdahulu. Dan yang juga penting sekarang adalah mengoreksi buku teks pelajaran,” tandas kandidat doktor ISTAC Malaysia ini.

Adnin menjelaskan, para guru harus sepakat tentang apa itu Islam. Sebab sekarang banyak orang yang belajar agama tapi mengacaukan Islam menjadi beragama tipologi. Islamisasi ilmu pasti gagal jika tidak paham konsep Islam.

”Praktik pendidikan Islam itu harus berpijak kepada kosep wahyu. Harusnya saintis-saintis itu makin belajar makin dekat dengan Allah. Kenapa sekarang tidak? Karena sains tidak berdasar wahyu dan tidak dipelajari untuk mendekatkan diri kepada Allah,” jelas Adnin. Oleh sebab itu, lanjut Adnin, sekolah Islam seharusnya mengutamakan bahasa Arab, bukan bahasa asing lainnya.

Yang menarik, pada pelatihan yang diadakan di Hotel Solaris Singosari Malang itu, Adnin Armas memberikan materi-materi ’berat’ untuk para guru madrasah. Materi-materi seperti kesalahan filsafat dan epistemologi Barat, Islamisasi ilmu pengetahuan kontemporer dan konsep-konsep kunci pandangan-alam Islam diajarkan.

Konsep-konsep Islam, konsep Tuhan, konsep ilmu, konsep manusia, konsep wahyu dan kekeliruan hermenetika dibedah Adnin dengan analisis worldview Islam.

Banyak orang belajar Islam, akan tetapi jadi sarjana yang menentang Allah. Ini salah ilmunya. Saat ini memang, jelas Adnin, ilmu dijadikan sebagai alat untuk mengajak umat Islam jauh dari agama. Ada upaya merusak Islam dengan pengeliruan konsep ilmu.

Oleh sebab itu, pandangan-alam Islam merupakan landasan memahami konsep-konsep Islam. Pandangan alam Islam itu merupakan satu kesatuan konsep.

Dalam mengislamkan ilmu, ada tiga proses yang harus dilakukan. Yaitu, 1). Penolakan terhadap ilmu sekular. 2). Konsep-konsep ilmu yang sekular harus dibersihkan. 3). Ada pula teori Barat yang bisa kita terima. ”Tidak semuanya kita tolak,” tambahnya. Oleh sebab itu langkah ketiga itu yang penting, yaitu modifikasi atau adaptasi.

Adnin mengakui bahwa materi-materi ToT ini merupakan mata kuliah untuk pascasarjana. Tapi baginya ini perlu bagi guru madrasah untuk membuka pemikiran tentang tantangan ilmu saat ini.

Meski berat, tambahnya, mau tidak mau kita harus mengetahuinya. Inilah tantangannya.

”Bicara pendidikan, ya harus bicara ilmu beserta tantangannya. Sebab, ilmu itu ada yang benar dan ada yang tidak benar. Karena ilmu yang tidak benar inilah kita sedang menghadapi problem pendidikan yang serius,” simpul dia. (kh)

 

 

BACA JUGA  Mahasiswa Fakultas Ekonomi UNIDA Gontor Adakan Seminar Konsep Islam tentang Managemen
No Response

Leave a reply "Adnin Armas: ”Problem pendidikan yang serius karena ilmu yang tidak benar”"