17 Kloter Siap Tinggalkan Makkah

Written by | Internasional

kloter haji

Jamaah kloter awal memang harus segera meninggalkan Tanah Suci, karena karena tak kebagian “slot time” pada Ahad (21/11). Jadwal semula penerbangan kepulangan Garuda adalah Senin (22/11). “Adanya penambahan kuota jamaah reguler sebanyak 3.500 orang, membuat jdwal penerbangan menjadi bertambah,” ujar Cepi.

Dua belas kloter yang akan pulang Senin (22/11) juga meninggalkan Makkah Sabtu besok. “Mereka akan transit dulu di Jedah, baru Seninnya ke bandara,” ujar Cepi.

Hari ini, jamaah yang mengikuti ketentuan nafar tsani, masih harus melontar jumrah. Ada sekitar 30 persen jamaah Indonesia yang memilih nafar tsani.Berakhirnya jadwal melontar jumrah, berakhir sudah prosesi ibadah haji di Tanah Suci. Amirul Haj Suryadharma Ali menilai penyelenggaran ibadah haji secara keseluruhan berjalan secara baik.

Editorial arabnews juga menilai penyelenggaran ibdah haji berjalan lancar. “Menggunakan berbagai standar, pelaksanaan haji sangat sukses. Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, tidak ada tragedi –tidak stampedes, tidak ada api, tidak ada kecelakaan, tidak ada luka-dan tak ada hal-hal yang tidak menguntungkan lainnya, kecuali kasus kelelahan jamaah. Ini luar biasa. Logistik untuk menjaga pergerakan hampir tiga juta jamaah di ruang terbatas akan mengecilkan hati organizer kegiatan apa pun, di mana pun di dunia ini,” tulis arabnews.

Faktor kelelahan juga dialami banyak jamaah Indonesia. Kekelahan itu kemudian memicu turunkan kondisi kesehatan jamaah. Hingga Kamis malam, ada 147 jamaah yang meninggal.

Menurut arabnews, mengoordinasikan haji tidak akan mudah. “Dengan begitu banyak jamaah, kemungkinan kecelakaan akan selalu hadir. Perbaikan yang telah dilakukan telah berubah secara radikal begitu banyak hal, sehingga tahun ini hanya masalah lalu lintas yang muncul.”

Di puncak haji, kemacetan terjadi di mana-mana. Tarif taksi naik seenaknya. Sembilan wartawan Indonesia dan satu jamaah Sudan, pulang dari Masjidil Haram ke Syissah (sekitar 4 km dari masjidil Haram) harus membayar 150 riyal menggunakan mobil bak terbuka ke Syissah, sekitar satu kilometer dari jamarat. Itu pun diturunkan di tengah jalan, sekitr satu kilometer lagi dari pondokan. Hari-hari biasa, taksi dari Syissah ke Masjidil Haram hanya dua riyal per penumpang.

Banyak juga yang pulang sendiri dari Masjidl Haram dimintai ongkos taksi yang sangat mahal. “Saya harus membayar taksi 100 riyal dari Masjidil Haram ke Syissah,” ujar Saptono, wartawan Antara, Selasa (16/11).

Sampah juga menjadi permasalahan. Sampah berserakan di berbagai tempat, sehingga ketika turun hujan, bau tak sedap menjalar ke mana-mana. Soal sampah juga mengemuka dalam diskusi yang melibatkan berbagai kantor misi haji dari berbagai negara, di Mina Rabu (17/11) malam. (kmng/po/r)

 

BACA JUGA  Muhammad, Nama Bayi Paling Populer di Inggris

Last modified: 19/11/2010

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *